Berubah atau Mati…

Tiba-tiba saya teringat dengan sebuah buku yang dulu pernah saya baca. Di buku itu ada sebuah ilustrasi yang menarik untuk saya tuliskan di blog ini. Semoga ilustrasi ini bisa menjadi motivasi bagi pembaca sekalian

Ilustrasi tersebut mengenai seekor burung, burung Rajawali. Anda tentu tahu burung Rajawali bukan? Burung Rajawali adalah burung yang sangat perkasa, karena kemampuan terbang Rajawali melebihi burung manapun di dunia ini. Rajawali dapat hidup hingga usia 70 tahun, suatu usia yang sulit dicapai oleh makhluk hidup bahkan manusia sekalipun di masa sekarang.

Tapi tahukah anda, bahwa saat usia ke-40 tahun adalah masa yang sukar bagi seekor Rajawali? Mengapa? Karena pada usia tersebut, Rajawali mengalami masa transisi fisik yang menentukan kelangsungan hidupnya. Berikut perubahan-perubahan yang terjadi pada seekor Rajawali saat usianya mencapai 40 tahun:

  1. Paruh burung Rajawali sudah menjadi sangat panjang dan  melengkung dan saking sangat panjangnya hingga hampir menembus lehernya sendiri.

  2. Cakar Rajawali juga menjadi sangat panjang dan tidak tajam lagi sehingga menyulitkan Rajawali untuk mencengkeram mangsa yang menjadi makanannya.

  3. Bulu-bulu yang menempel di seluruh tubuhnya semakin menebal sehingga membuat Rajawali kesulitan untuk terbang karena bulu-bulu tersebut menjadi sangat berat.

Jika Rajawali tetap bertahan dengan kondisinya tersebut maka sudah dapat dipastikan usianya tidak akan jauh dari 40 tahun saja.

Untuk tetap dapat bertahan hidup hingga usia 70 tahun, seekor Rajawali harus melakukan perubahan. Bukan perubahan yang biasa-biasa saja melainkan suatu perubahan yang sangat menyakitkan!

Pada usia ke-40 tahun Rajawali terbang ke tempat yang sangat tinggi untuk mencari tebing bebatuan. Mencari tempat seperti itu sangatlah menyulitkan bagi Rajawali saat usianya tersebut karena bulu-bulunya itu yang sangat lebat dan menjadi berat. Setelah Rajawali menemukan tempat seperti itu kemudian Rajawali menghantam-hantamkan berulang-ulang kali paruhnya tersebut ke bebatuan yang keras disana. Sekali menghantam bebatuan sekali pula ia mengeluarkan rintihan panjang yang menandakan kesakitannya yang bukan main rasanya. Ia melakukannya hingga paruhnya tersebut patah dan terlepas dari mulutnya.

Butuh waktu 3 s/d 4 bulan agar paruh barunya tumbuh kembali. Setelah paruh barunya tumbuh, ia mulai mematuk-matuki cakarnya hingga habis. Butuh waktu 3 s/d 4 bulan lagi untuk membiarkan cakarnya tumbuh kembali. Setelah cakarnya tumbuh, Rajawali mencabuti bulu-bulu yang menghinggapi seluruh tubuhnya itu hingga habis. Untuk memiliki bagian tubuh yang sempurna kembali  Rajawali membutuhkan waktu 1 tahun.

Hal-hal diatas itulah yang dilakukan seekor Rajawali agar bisa bertahan hidup hingga usia 70 tahun. Sama seperti kita, manusia. Seringkali kita dihadapkan dengan suatu situasi dan kondisi yang menuntut kita untuk berubah dari kebiasaan-kebiasaan kita, pola pikir kita, komunikasi kita, dan lain sebagainya.

Suatu perubahan memang sangatlah menyakitkan dan sulit dilakukan namun bila kita dapat berubah maka kita bisa menjadi manusia yang lebih baik bahkan mendekati kesempurnaan. Jadi siapkah anda untuk berubah di saat anda harus berubah???

BELAJAR DARI KEPITING

Pasti banyak diantara kita yang tahu kepiting bukan? Anda suka kepiting? Atau anda tidak suka kepiting? Atau suka kepiting tetapi tidak mau makan kepiting? Cerita ini sebaiknya anda baca, karena cocok bagi yang suka kepiting maupun yang tidak suka kepiting termasuk juga cocok bagi yang tak mau makan kepiting……

Tahukah anda cara memancing kepiting? Memancing kepiting sangatlah mudah. Saya pernah memancing kepiting hanya dengan menggunakan kayu dari ranting pohon dan tali. Caranya yaitu mengikatkan tali ke ranting pohon tersebut, dan diujung tali itu saya mengikatkan sebuah batu kecil.

Lalu saya mengayunkan ranting tersebut agar batu diujung tali terayun menuju kepiting yang saya incar, saya mengganggu kepiting itu dengan batu, menyentak dan menyentak agar kepiting itu marah. Kalau itu berhasil maka kepiting itu akan menggigit tali atau batu itu dengan geram. Capitnya akan mencengkeram batu atau tali dengan kuat sehingga saya leluasa mengangkat ranting dengan tali berisi seekor kepiting gemuk yang sedang marah.

Kami tinggal mengayun perlahan ranting agar ujung talinya menuju ke sebuah wajan besar yang sudah saya isi dengan air mendidih karena dibawahnya itu ada sebuah kompor dengan api yang sedang menyala. Kami celupkan kepiting yang sedang murka itu ke dalam wajan tersebut, seketika kepiting melepaskan gigitan dan tubuhnya menjadi memerah, tak lama kemudian saya bisa menikmati kepiting rebus yang sangat lezat. Kepiting itu menjadi korban santapan saya karena kemarahannya, karena kegeramannya atas gangguan yang saya lakukan melalui sebatang ranting, seutas tali dan sebuah batu kecil.

Kita sering sekali melihat banyak orang  jatuh dalam kesulitan, menghadapi masalah, kehilangan peluang, kehilangan jabatan, bahkan kehilangan segalanya karena: MARAH. Kalau orang sedang dikuasai oleh kemarahan, maka biasanya ia tidak akan dapat berpikir secara jernih. Ia tidak mampu melihat hal-hal yang seharusnya menjadi pertimbangan sebelum ia mengambil tindakan atau keputusan.

Jadi jika anda menghadapi gangguan, baik itu batu kecil atau besar, hadapilah dengan bijak, redam kemarahan sebisa mungkin, agar jangan sampai kita dikuasai oleh kemarahan itu. Lakukan penundaan dua tiga detik dengan menarik nafas panjang, kalau perlu cucilah muka atau basuhlah tangan dengan air dingin, agar kemarahan itu menjadi reda dan kita bisa terlepas dari ancaman wajan panas yang bisa menghancurkan masa depan hidup kita.

Just never have negative thinking to anyone…

Ada satu cerita menarik yang menurut saya cukup menggugah hati dan membuat hati terasa sangat miris. Cerita ini saya dapat dari teman saya, karena saya merasa cerita ini menarik makanya saya putuskan untuk diposting ke blog saya ini supaya teman-teman blogger sekalian bisa ikut membacanya.

Begini ceritanya:

Siu Lan, seorang janda miskin memiliki seorang putri kecil berumur 7 tahun, Lie Mei.

Kemiskinan memaksanya untuk membuat sendiri kue-kue dan menjajakannya di pasar untuk biaya hidup berdua. Hidup penuh kekurangan membuat Lie Mei tidak pernah bermanja-manja pada ibunya, seperti anak kecil lain.
Baca lebih lanjut

Belajar Berkata “CUKUP”

Alkisah, seorang petani menemukan sebuah mata air ajaib. Mata air itu bisa mengeluarkan kepingan uang emas yang tak terhingga banyaknya. Mata air itu bisa membuat si petani menjadi kaya raya seberapapun yang diinginkannya, sebab kucuran uang emas itu baru akan berhenti bila si petani mengucapkan kata “cukup”.

Seketika si petani terperangah melihat kepingan uang emas berjatuhan di depan hidungnya. Diambilnya beberapa ember untuk menampung uang kaget itu. Setelah semuanya penuh, dibawanya ke gubug mungilnya untuk disimpan disana. Kucuran uang terus mengalir sementara si petani mengisi semua karungnya, seluruh tempayannya, bahkan mengisi penuh rumahnya. Masih kurang! Dia menggali sebuah lubang besar untuk menimbun emasnya. Belum cukup, dia membiarkan mata air itu terus mengalir hingga akhirnya petani itu mati tertimbun bersama ketamakannya karena dia tak pernah bisa berkata cukup.

Kata yang paling sulit diucapkan oleh manusia barangkali adalah kata “cukup”. Kapankah kita bisa berkata cukup? Hampir semua pegawai merasa gajinya belum bisa dikatakan sepadan dengan kerja kerasnya.. Pengusaha hampir selalu merasa pendapatan perusahaannya masih dibawah target. Istri mengeluh suaminya kurang perhatian. Suami berpendapat istrinya kurang pengertian. Anak-anak menganggap orang tuanya kurang murah hati. Semua merasa kurang dan kurang. Kapankah kita bisa berkata cukup?

Cukup bukanlah soal berapa jumlahnya. Cukup adalah persoalan kepuasan hati. Cukup hanya bisa diucapkan oleh orang yang bisa mensyukuri. Tak perlu takut berkata cukup. Mengucapkan kata cukup bukan berarti kita berhenti berusaha dan berkarya. “Cukup” jangan diartikan sebagai kondisi stagnasi, mandeg dan berpuas diri. Mengucapkan kata cukup membuat kita melihat apa yang telah kita terima, bukan apa yang belum kita dapatkan.. Jangan biarkan kerakusan manusia membuat kita sulit berkata cukup. Belajarlah mencukupkan diri dengan apa yang ada pada diri kita hari ini, maka kita akan menjadi manusia yang berbahagia.

Belajarlah untuk berkata “Cukup”

Sumber dari Email teman

~EIGHT LIES OF A MOTHER~

1.The story began when I was a child;
I was born as a son of a poor family.
Even for eating, we often got lack of food.
Whenever the time for eating, mother often gave me her portion of rice.
While she was removing her rice into my bowl,
she would say “Eat this rice, son. I’m not hungry”.
That was Mother’s First Lie

2.When I was getting to grow up,
the persevering mother gave her spare time for fishing in a river near our house,
she hoped that from the fishes she got,
she could gave me a little bit nutritious food for my growth.
After fishing, she would cook the fishes to be a fresh fish soup,
which raised my appetite. While I was eating the soup,
mother would sit beside me and eat the rest meat of fish,
which was still on the bone of the fish I ate.
My heart was touched when I saw it.
I then used my chopstick and gave the other fish to her.
But she immediately refused it and said “Eat this fish, son.
I don’t really like fish.”
That was Mother’s Second Lie.

3.Then, when I was in Junior High School,
to fund my study,
mother went to an economic enterprise to bring some used-matches boxes that would be stuck in.
It gave her some money for covering our needs.
As the winter came,
I woke up from my sleep and looked at my mother who was still awoke,
supported by a little candlelight and within her perseverance she continued
the work of sticking some used-matches box.
I said, “Mother, go to sleep, it’s late,
tomorrow morning you still have to go for work.
” Mother smiled and said “Go to sleep,
dear. I’m not tired.”
That was Mother’s Third Lie.

4.At the time of final term,
mother asked for a leave from her work in order to accompany me.
While the daytime was coming and the heat of the sun was starting to shine,
the strong and persevering mother
waited for me under the heat of the sun’s shine for several hours.
As the bell rang, which indicated that the final exam had finished,
mother immediately welcomed me and poured me a glass of tea
that she had prepared before in a cold bottle.
The very thick tea was not as thick as my mother’s love,
which was much thicker. Seeing my mother covering with perspiration,
I at once gave her my glass and asked her to drink too.
Mother said “Drink, son. I’m not thirsty!”.
That was Mother’s Fourth Lie.

5.After the death of my father because of illness,
my poor mother had to play her role as a single parent.
By held on her former job, she had to fund our needs alone.
Our family’s life was more complicated. No days without sufferance.
Seeing our family’s condition that was getting worse,
there was a nice uncle who lived near my house came to help us,
either in a big problem and a small problem.
Our other neighbors who lived next to us saw that our family’s life was so unfortunate,
they often advised my mother to marry again. But mother,
who was stubborn, didn’t care to their advice,
she said “I don’t need love.”
That was Mother’s Fifth Lie.

6.After I had finished my study and then got a job,
it was the time for my old mother to retire.
But she didn’t want to; she was sincere to go to the marketplace every morning,
just to sell some vegetable for fulfilling her needs.
I, who worked in the other city, often sent her some money to help her in fulfilling her needs,
but she was stubborn for not accepting the money.
She even sent the money back to me.
She said “I have enough money.”
That was Mother’s Sixth Lie.

7.After graduated from Bachelor Degree,
I then continued my study to Master Degree.
I took the degree, which was funded by a company through a scholarship program,
from a famous University in America .
I finally worked in the company. Within a quite high salary,
I intended to take my mother to enjoy her life in America .
But my lovely mother didn’t want to bother her son,
she said to me “I’m not used to.”
That was Mother’s Seventh Lie.

8.After entering her old age,
mother got a flank cancer and had to be hospitalized.
I, who lived in miles away and across the ocean,
directly went home to visit my dearest mother.
She lied down in weakness on her bed after having an operation.
Mother, who looked so old, was staring at me in deep yearn.
She tried to spread her smile on her face;
even it looked so stiff because of the disease she held out.
It was clear enough to see how the disease broke my mother’s body,
thus she looked so weak and thin.
I stared at my mother within tears flowing on my face.
My heart was hurt, so hurt, seeing my mother on that condition.
But mother, with her strength, said “Don’t cry, my dear.
I’m not in pain.”
That was Mother’s Eight Lie.

After saying her eighth lie, She closed her eyes forever!

Sumber: Dari email teman

Perlombaan Kura-kura vs Kelinci

Tentu dari dulu kita sering mendengar cerita ini. Begitu juga saya, sudah hampir bosan dengan cerita yang menjadi dongeng pengantar tidur anak kecil ini. Tapi pernahkah kita sadari makna yang terkandung didalamnya?

Nah sekarang saya mau mencoba mereview kembali cerita ini serta membahas makna-makna yang ada didalamnya. Begini ceritanya:

Di suatu masa di suatu dimensi, kura-kura berdebat dengan kelinci mengenai siapa yang lebih cepat diantara mereka.

Baca lebih lanjut

Hati Seluas Danau…

Melihat muridnya terlihat murung , seorang Guru mendatanginya lalu berkata, “Kenapa kau selalu murung Nak? Apakah dari sekian banyak hal yang indah di dunia ini tak satupun ada yang bisa membuatmu bahagia lalu mensyukurinya?”

“Guru,” jawab si murid dengan wajah gelisah, “belakangan ini begitu banyak masalah yang harus saya hadapi, nereka datang seperti tak ada habis-habisnya. Karena itu sangat sulit bagi saya untuk tersenyum.”

Tanpa diduga Sang Guru justru tertawa, “Ambilah segelas air dan dua genggam garam. Lalu bawalah kesini. Dengan air dan garam itu akan kuperbaiki suasana hatimu,” katanya.

Si murid pun beranjak pelan tanpa semangat. Tak lama kemudian dia kembali lagi membawa gelas dan garam. “Masukkan segenggam garam lalu masukkan ke segelas air itu” kata Sang Guru.

Si murid pun melaksanakannya. Ia memasukkan segenggam garam ke dalam gelas itu lalu mengaduknya. “Sekarang minumlah,” perintah Sang Guru.

Dengan heran, si murid pun menengguk air bercampur garam itu. “Bagaimana rasanya?” tanya Sang Guru. “Asin,” jawab si murid sambil memegang perutnya yang terasa mual.

Sekali lagi, Guru justru tertawa melihat wajah muridnya yang meringis keasinan. “Sekarang kau ikut aku.”

Mereka lalu berjalan menuju danau yang terletak tidak jauh dari pondok. Di tepi danau tersebut ia meminta muridnya menebarkan segenggam garam yang tersisa. Tanpa bicara dan wajah yang bingung si murid pun menebarkan garam yang tersisa tersebut ke danau.

“Sekarang, coba kamu minum air danau itu,” kata Guru sambil menunjuk ke danau. Dengan kedua tangannya, si murid lalu mengambil air dari danau kemudian meminumnya. Dalam sekejap air danau yang dingin dan segar mengalir melalui tenggorokannya.

“Bagaimana rasanya?” “Segar, segar sekali,”kata si murid sambil menyeka bibirnya. “Apakah terasa asin? Sebab kamu baru saja menebarkan garam ke danau itu.” “Tidak Guru, tidak sama sekali,” jawab si murid sambil mengambil air dari danau dan meminumnya lagi. Sang Guru hanya tersenyum mendengarnya. “Nak,” kata Sang Guru setelah muridnya selesai minum. “Segala masalah dalam hidup itu seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih. Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus kamu alami sepanjang kehidupanmu itu sudah ada dikadar oleh TSang Pencipta, sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-segitu saja, tidak berkurang dan tidak bertambah. Setiap manusia yang lahir kedunia ini pun demikian. Tidak ada satupun manusia, walaupun dia seorang Nabi, yang bebas dari penderitaan dan masalah.” Si murid terdiam mendengarkan.

“Tapi Nak, rasa ‘asin’ dari penderitaan yang dialaminya itu sangat tergantung dari besarnya ‘qalbu’ (hati) yang menampungnya. Jadi Nak, supaya tidak merasa menderita, berhentilah menjadi gelas. Jadikan hati dalam dadamu itu jadi seluas danau.”