Lomba Blog Alnect Komputer. GRATIS! Berhadiah Laptop

Setelah meraih kesuksesan dengan produk mainboard, GIGABYTE kembali meramaikan dunia IT dengan diluncurkannya produk Netbook yang pada saat ini sangat banyak digandrungi orang-orang.


Netbook keluaran Gigabyte berukuran 8,9 inci yang satu ini punya desain yang compact dan elegan. Yang menarik dan unggul dari produk ini adalah pada layar touch screen (layar sentuh) LCD WXGA dengan resolusi maksimum 1280×768 pixel seluas 8,9 inci. Layar ini dapat diputar hingga sudut 180º. Dilengkapi sistem proteksi milik Kensington. Dengan sistem proteksi ini, pemilik M912 ini tak akan lagi khawatir kehilangan data.
Berikut spesifikasi netbook GIGABYTE M912 ini:
– Intel® Atom™ Processor N270 1.6GHz,
– 8.9”LCD panel/WXGA 1280×768 / WSVGA 1024×600 (w/Touch screen, as 180° rotation angle, LED Backlight),
– 2.5” / 9.5mm SATA HDD 160GB,
– 1 GB DDR2 SO-DIMM,
– Webcam,
– Wifi,
– Bluetooth,
– Integrated Genuine OS Windows XP Home Edition.


Anda tertarik atau penasaran ataupun ingin tahu lebih jelas lagi???

Langsung saja kunjungi website ini: klik disini
Atau anda ingin mendapatkan Netbook ini GRATIS??!!!
Segera daftarkan website ataupun blog anda disini: klik disini
(DIJAMIN TIDAK DIPUNGUT BIAYA PENDAFTARAN!!!)

Rayuan gombal para Adam…

Untuk para wanita yang suka dipuji dan dipuja harap membaca postingan ini dengan seksama, karena akan saya tuliskan beberapa rayuan gombal para cowok. Semoga setelah membaca ini anda dapat membedakan yang mana pujian dan yang mana itu rayuan gombal…

Untuk para lelaki, sorry yah saya mengumbar aib anda semuanya termasuk saya sendiri…xixixixixi…

Berikut gombalan-gombalan para lelaki:

1. Tadi malam aku kirim bidadari untuk menjaga tidurmu. Eh, dia buru-buru balik. Katanya, ‘Ah, masa bidadari disuruh jaga bidadari?’ — Hoek! cuiiihhh!!
2. Kalau kamu nanya berapa kali kamu datang ke pikiranku, jujur aja, cuma sekali. abisnya, ga pergi2 sih! — Najis Loh!!
3. Sempet bingung jg, kok aku bisa senyum sendiri. Baru nyadar, aku lagi mikirin kamu. — WAKS!!
4. Kalau suatu saat kamu hancurkan hatiku… akan kucintai kamu dengan kepingannya yang tersisa. — Hoeeekkkkk!
5. Berusaha melupakanmu, sama sulitnya dengan mengingat seseorang yang tak pernah kukenal. — Hahaha nice one!
6. Kalau kamu ajak aku melompat bareng, aku ngga bakalan mau. Mending aku lari ke bawah, bersiap menangkapmu. — idih gepeng donk!!
7. Aku pernah jatuhkan setetes air mata di selat Sunda. Di hari aku bisa menemukannya lagi, itulah waktunya aku berhenti mencintaimu. — mules deh gw nulisnya!!
8. Ga usah janjiin bintang dan bulan untuk aku, cukup janjiin kamu bakal selalu bersamaku di bawah cahayanya. — najooos..
9. Kalau kamu nanya mana yg lebih penting buat aku: hidupku atau hidupmu, aku bakal jawab hidupku. Eits, jangan marah dulu, karena kamulah hidupku. — gyahahaha sakit perut..
10. Pertama ketemu, aku takut ngomong sama kamu. Pertama ngomong sama kamu, aku takut kalau nanti suka sama kamu. Udah suka, aku makin takut kalau jatuh cinta. Setelah sekarang cinta sama kamu, aku jadi bener2 takut kehilangan kamu. Kamu emang menakutkan! — getok pake kursi neh…
11. Ketika hidup memberiku seratus alasan untuk menangis, kau datang membawa seribu alasan untuk tersenyum. — weeeekkzz!!
12. Jika aku bisa jadi bagian dari dirimu, aku mau jadi airmatamu, yang tersimpan di hatimu, lahir dari matamu, hidup di pipimu, dan mati di bibirmu — maxzut looohhhh?!
13. Orang bilang bulan itu indah…tapi aku bilang tidak. Orang bilang planet venus itu cantik…tapi menurut aku tidak. Aku bilang bumi itu indah dan cantik…karena ada kamu.. — penuh deh kantong plastik gw

Rayuan gombal lainnya:

buat cowo2 terserah mau nyoba apa mau muntah…
buat cew2 jgn gampang ke rayu ya..
he he he…

Cowok :Mbak jangan pegangan sama besi kereta.
Cewek :Emang kenapa….?
Cowok :Kayaknya besinya kotor tuh..pegangan sama aku aja. (preeettt!!! lebih kotor elo daripada ini rel)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~

Cowok: Maaf mba, jangan terlalu lama duduk dikursi itu, pindah dideket saya aja
Cewek: Loh?? kenapa??
Cowok: Takut dikerubung semut.. Soalnya mba manis..(ogahhh banget!! elo biangnya semuttt)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~

Cowok :Mbak, orang tuanya pengrajin bantal ya..?
Cewek : Hah..!!!? bukan…Emang kenapa..?
Cowok :kok kalo deket sama mbak rasanya nyaman yach.
(muke lo tuh kaya bantal!!!)
~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~

Cowok :Mbak jangan ngomong ya…
Cewek :Lho.. Emang kenapa…?
Cowok :Karena biasanya aku malem enggak bisa tidur, kalo abis denger suara yang indah. (pengen pingsan gw nih…)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~

Cowok :Mbak bajunya enggak pernah disetrika ya..?
Cewek :Enak aja… emang kenapa..?
Cowok :biasanya kalo cewek udah cantike nggak perlu lagi nyetrika baju…(iye tapi muke lo yg gw setrika biar rapi, mau?!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~

Cowok: “kamu itu seperti sendok…”
Cewek: “Kenapa?”
Cowok: “Karena kamu ngaduk-ngaduk perasaan aku…” (najonkkkkk!!!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~

Cowok: “Kamu sekali-sekali nyuci piring dooonk”
Cewek: “Hah? emang kenapa ?”
Cowok: “Ini tangan kamu terlalu lembut…”(emangnya tangan lw, dah kaya kaki!!!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~

Cowok: “Kamu pasti enggak pernah maen bola ya..”
Cewek: “Iya laaah.. emang kenapa…?”
Cowok: “Soalnya kaki kamu bagus banget….”(kupreeettt!!!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~

Cowok: “Mbak punya uang koin ? Boleh minta ?”
Cewek: “Buat apa ?”
Cowok: “Aku udah janji sama ibu kalau aku akan menelepon dia bila aku jatuh
cinta” (boleh juga nih triknya… :D)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~

ce: say, klo mama kamu & aku tenggelam samaan, siapa yang kamu tolong..?
co: ya mama akulah.. Emang kamu yang lahirin aku..?
ce: ih kamu..
co: iya, tapi abis selamatin mama, aku akan tenggelam bersama kamu..
(GUBRAKK ..!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~

ceweq : yank…
cowoq : hmmm… napa?
ceweq : yank, aku kyknya ga enak badan d…
cowoq : ga enak badan kenapa…
ceweq : jantung ku rada sakit gt…
cowoq : sakitnya kyk gimana?
ceweq : jantung ku sakit kl jauh dari km (hueekkkkkk!! kelaut ajeee!!!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~

cewe: nanti klo aku uda dket, aku miskol deh..
cowo: ga usah, i can sense when u r around.. (MASSSAAAA???!!!!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~

Cow : hmm maaf yaa belakangan ini tanganku agak kasar…
cew :ahh ga papa kok, emangnya knp??
cow : soalnya aku tiap hari jadi kuli
cew : yang bener kmu?? dimana?
Cow : di hatikamu, aku selalu buatin istana cinta buat kita berdua –>plg
najis

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~

cow : saayyaaangggg, papah kamu astronot ya..?
cew :enggak kok..
cow : kalo gitu pasti kakek kamu dong
cew :enggak juga kok…
cow : trus yang astronot siapa….?
cew :enggak ada…
cow : tapi kok ada berjuta2 bintang si dimata kamu… (kakek lw tuh yang astronot!! najooos!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~

cow : beby… kmu punya guru fisika gak.
cew :ada, emangnya knp….??
cow : tanyain dong!!!
cew :tanyain apaan..? PR kamu…….? ?
cow : bukannn.!!! tanyain dia kenapa sih kok kutub2 hati aku selalu
ngedeketin hati kamu (masa sih?? **ambil pacul**)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~

Cew : cintaku… cita2 kamu apaan si..??
cow :aku kalo udah gede mau jadi dokter bedah
cew : lho…? emangnya knapa??
cow :biar aku bisa belah dada kamu, terus aku nulisin nama aku di hati kamu
sayangg… (*******..kampreett t)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~

Cow : aku boleh liat punggung kamu gak??
cew : emangnya ada apaan??
cow : aku mau liat sayap seorang bidadari cantik kayak kamu beyb…(tepar dah gw nulisnya….)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~

cow : sayang pasti di rumah kamu banyak lebah yaa
cew : ahh sok tau kamu ni…
cow : pasti iyalah, kan ada madunya yang cantik bgt… Yaitu kmu (what the meaning!!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~

cow : sayanggg… aku minta kunci gembok dong…!!!
cew : buat apaan si emangnya.??
cow : buat buka hati aku, terus aku masukin cinta kamu….habis itu aku
kunci rapet2 biar kamu selalu ada dihati aku… (pake linggis aja mas!!!)

~~~~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~ ~~~~~~~~~

cow : “yank..bisa bantuin aku ga?”
cew : “bantuin apa?”
cow : “ngegambar yank…mau ga??”
cew : “ngegambar apa?”
cow : “bantuin aku gambar…..peta dari hati aku ke hati kamu” (jeburrr…!! —> kecemplung kali)

Film Indonesia

Perfilman Indonesia saat ini tengah mengalami kebangkitan yang cukup baik. Bedakan saja dengan tahun 90-an dimana di era itu perfilman tidaklah sesubur seperti sekarang.

Awal mulanya kebangkitan film Indonesia dimulai dari munculnya film ” Ada Apa Dengan Cinta” yang mendapatkan sambutan yang sangat meriah dari berbagai kalangan karena penjualan tiket dan CD nya sangat laku keras di pasaran. Setelah itu mulailah banyak film-film indonesia yang bermunculan.

Namun kenapa film-film indonesia tidak bisa menyamai atau setidaknya dapat dijejerkan dengan film-film barat ya???? Kalau boleh saya mengeluarkan pendapat, mungkin karena film-film indonesia terlalu monoton. Kenapa saya bilang monoton? Coba lihat saja di bioskop-bioskop yang menayangkan film-film indonesia, tidak lain, pasti film-film itu selalu berkutat di kategori MISTERI, DRAMA PERCINTAAN DAN KOMEDI.

Lalu bisa tidak ya film indonesia menjadi sejajar dengan film-film barat????

Hati, Cinta, dan Perasaan

Hati, Cinta dan Perasaan…

Apakah kedua kata diatas saling berpautan???

Bagaimana pendapat anda semua???

Pemancing Cilik

Pada tepian sebuah sungai, tampak seorang anak kecil sedang bersenang-senang. Ia bermain air yang bening di sana . Sesekali tangannya dicelupkan ke dalam sungai yang sejuk. Si anak terlihat sangat menikmati permainannya.

Selain asyik bermain, si anak juga sering memerhatikan seorang paman tua yang hampir setiap hari datang ke sungai untuk memancing. Setiap kali bermain di sungai, setiap kali pula ia selalu melihat sang paman asyik mengulurkan pancingnya. Kadang, tangkapannya hanya sedikit. Tetapi, tidak jarang juga ikan yang didapat banyak jumlahnya.

Suatu sore, saat sang paman bersiap-siap hendak pulang dengan ikan hasil tangkapan yang hampir memenuhi keranjangnya, si anak mencoba mendekat.

Ia menyapa sang paman sambil tersenyum senang. Melihat si anak mendekatinya, sang paman menyapa duluan. “Hai Nak, kamu mau ikan? Pilih saja sesukamu dan ambillah beberapa ekor. Bawa pulang dan minta ibumu untuk memasaknya sebagai lauk makan malam nanti,” kata si paman ramah.

“Tidak, terima kasih Paman,” jawab si anak. “Lo, paman perhatikan, kamu hampir setiap hari bermain di sini sambil melihat paman memancing.

Sekarang ada ikan yang paman tawarkan kepadamu, kenapa engkau tolak?”

Saya senang memerhatikan Paman memancing, karena saya ingin bisa memancing seperti Paman. Apakah Paman mau mengajari saya bagaimana caranya memancing?” tanya si anak penuh harap.  “Wah wah wah. Ternyata kamu anak yang pintar. Dengan belajar memancing engkau bisa mendapatkan ikan sebanyak yang kamu mau di sungai ini. Baiklah. Karena kamu tidak mau ikannya, paman beri kamu alat pancing ini. Besok kita mulai pelajaran memancingnya, ya?”

Keesokan harinya, si bocah dengan bersemangat kembali ke tepi sungai untuk belajar memancing bersama sang paman. Mereka memasang umpan, melempar tali kail ke sungai, menunggu dengan sabar, dan hup… kail pun tenggelam ke sungai dengan umpan yang menarik ikan-ikan untuk memakannya. Sesaat, umpan terlihat bergoyang-goyang didekati kerumunan ikan. Saat itulah, ketika ada ikan yang memakan umpan, sang paman dan anak tadi segera bergegas menarik tongkat kail dengan ikan hasil tangkapan berada diujungnya.  Begitu seterusnya. Setiap kali berhasil menarik ikan, mereka kemudian melemparkan kembali kail yang telah diberi umpan. Memasangnya kembali, melemparkan ke sungai, menunggu dimakan ikan, melepaskan mata kail dari mulut ikan, hingga sore hari tiba.

Ketika menjelang pulang, si anak yang menikmati hari memancingnya bersama sang paman bertanya, “Paman, belajar memancing ikan hanya begini saja atau masih ada jurus yang lain?”  Mendengar pertanyaan tersebut, sang paman tersenyum bijak. “Benar anakku, kegiatan memancing ya hanya begini saja. Yang perlu kamu latih adalah kesabaran dan ketekunan menjalaninya. Kemudian fokus pada tujuan dan konsentrasilah pada apa yang sedang kamu kerjakan. Belajar memancing sama dengan belajar di kehidupan ini, setiap hari mengulang hal yang sama. Tetapi tentunya yang diulang harus hal-hal yang baik. Sabar, tekun, fokus pada tujuan dan konsentrasi pada apa yang sedang kamu kerjakan, maka apa yang menjadi tujuanmu bisa tercapai.”

Sama seperti dalam kehidupan ini, sebenarnya untuk meraih kesuksesan kita tidak membutuhkan teori-teori yang rumit, semua sederhana saja, Sepanjang kita tahu apa yang kita mau, dan kemudian mampu memaksimalkan potensi yang kita miliki sebagai modal, terutama dengan menggali kelebihan dan mengasah bakat kita, maka kita akan bisa mencapai apa yang kita impikan dan cita-citakan. Apalagi, jika semua hal tersebut kita kerjakan dengan senang hati dan penuh kesungguhan.

Dengan mampu mematangkan kelebihan-kelebihan kita secara konsisten, maka sebenarnya kita sedang memupuk diri kita untuk menjadi ahli di bidang yang kita kuasai. Sehingga, dengan profesionalisme yang kita miliki, apa yang kita perjuangkan pasti akan membuahkan hasil yang paling memuaskan.

By: Andrie Wongso

Bingung

Huuufff…sudah lama banget saya tidak update blog ini dengan tulisan saya sendiri. Bukannya menyalahkan ataupun sok-sok an, tapi semenjak di kantor saya yang sekarang aktifitas blogging saya jadi melesu oleh karena padatnya kerjaan yang harus segera diselesaikan dan tugas-tugasnya juga tidak pernah habis diselesaikan. Seperti kata pepatah “mati satu tumbuh seribu…” tapi itu tidak berlaku di tempat saya bekerja sekarang, yang berlaku adalah “mati atau tidak mati tetap tumbuh seribu dan terus menumpuk…terus…terus…dan terus…”

uang-100rb

Namun karena saya adalah pegawai yang nakal dan suka mencuri (waktu dan kesempatan), akhirnya saya hari ini mulai menulis lagi di blog ini. Jadi teringat pesan teman saya yang ini, kita harus bisa me-manage seoptimal mungkin, walaupun kerjaan kita menuntut waktu bekerja 24 jam dalam sehari tapi tetap kita masih harus bisa mengaturnya untuk bekerja, ngeblog, dan chatting (bersosialisasi).

Saya tidak tahu apakah ucapan teman saya itu sesat atau tidak, tapi sekarang saya merasa ya memang sudah seharusnya kita bisa mengatur waktu sebaik-baiknya untuk menyeimbangkan kehidupan kita hingga menjadi selaras, serasi dan sejalan… Wakakakakakkk… Sepertinya saya jadi agak lebay deh…

“Kaca Spion”

Sejak bekerja saya tidak pernah lagi berkunjung ke Perpustakaan Soemantri Brodjonegoro di Jalan Rasuna Said, Jakarta. Tapi, suatu hari ada kerinduan dan dorongan yang luar biasa untuk ke sana. Bukan untuk baca buku, melainkan makan gado-gado di luar pagar perpustakaan. Gado-gado yang dulu selalu membuat saya ngiler. Namun baru dua tiga suap, saya merasa gado-gado yang masuk ke mulut jauh dari bayangan masa lalu. Bumbu kacang yang dulu ingin saya jilat sampai piringnya mengkilap, kini rasanya amburadul. Padahal ini gado-gado yang saya makan dulu. Kain penutup hitamnya sama. Penjualnya juga masih sama. Tapi mengapa rasanya jauh berbeda?

Malamnya, soal gado-gado itu saya ceritakan kepada istri. Bukan soal rasanya yang mengecewakan, tetapi ada hal lain yang membuat saya gundah. Sewaktu kuliah, hampir setiap siang, sebelum ke kampus saya selalu mampir ke perpustakaan Soemantri Brodjonegoro. Ini tempat favorit saya. Selain karena harus menyalin bahan-bahan pelajaran dari buku-buku wajib yang tidak mampu saya beli, berada di antara ratusan buku membuat saya merasa begitu bahagia. Biasanya satu sampai dua jam saya di sana. Jika masih ada waktu, saya melahap buku-buku yang saya minati. Bau harum buku, terutama buku baru, sungguh membuat pikiran terang dan hati riang. Sebelum meninggalkan perpustakaan, biasanya saya singgah di gerobak gado-gado disudut jalan, di luar pagar. Kain penutupnya khas, warna hitam. Menurut saya, waktu itu, inilah gado-gado paling enak seantero Jakarta . Harganya Rp 500 sepiring sudah termasuk lontong. Makan sepiring tidak akan pernah puas. Kalau ada uang lebih, saya pasti nambah satu piring lagi.

Tahun berganti tahun. Drop out dari kuliah, saya bekerja di Majalah TEMPO sebagai reporter buku Apa dan Siapa Orang Indonesia . Kemudian pindah menjadi reporter di Harian Bisnis Indonesia . Setelah itu menjadi redaktur di Majalah MATRA. Karir saya terus meningkat hingga menjadi pemimpin redaksi di Harian Media Indonesia dan Metro TV. Sampai suatu hari, kerinduan itu datang. Saya rindu makan gado-gado di sudut jalan itu. Tetapi ketika rasa gado-gado berubah drastis, saya menjadi gundah. Kegundahan yang aneh. Kepada istri saya utarakan kegundahan tersebut. Saya risau saya sudah berubah dan tidak lagi menjadi diri saya sendiri. Padahal sejak kecil saya berjanji jika suatu hari kelak saya punya penghasilan yang cukup, punya mobil sendiri, dan punya rumah sendiri, saya tidak ingin berubah.Saya tidak ingin menjadi sombong karenanya.

Hal itu berkaitan dengan pengalaman masa kecil saya di Surabaya . Sejak kecil saya benci orang kaya. Ada kejadian yang sangat membekas dan menjadi trauma masa kecil saya. Waktu itu umur saya sembilan tahun. Saya bersama seorang teman berboncengan sepeda hendak bermain bola. Sepeda milik teman yang saya kemudikan menyerempet sebuah mobil. Kaca spion mobil itu patah. Begitu takutnya, bak kesetanan saya berlari pulang. Jarak 10 kilometer saya tempuh tanpa berhenti. Hampir pingsan rasanya. Sesampai di rumah saya langsung bersembunyi di bawah kolong tempat tidur. Upaya yang sebenarnya sia-sia. Sebab waktu itu kami hanya tinggal di sebuah garasi mobil, di Jalan Prapanca. Garasi mobil itu oleh pemiliknya disulap menjadi kamar untuk disewakan kepada kami. Dengan ukuran kamar yang cuma enam kali empat meter, tidak akan sulit menemukan saya. Apalagi tempat tidur di mana saya bersembunyi adalah satu-satunya tempat tidur di ruangan itu. Tak lama kemudian, saya mendengar keributan di luar. Rupanya sang pemilik mobil datang. Dengan suara keras dia marah-marah dan mengancam ibu saya. Intinya dia meminta ganti rugi atas kerusakan mobilnya. Pria itu, yang cuma saya kenali dari suaranya yang keras dan tidak bersahabat, akhirnya pergi setelah ibu berjanji akan mengganti kaca spion mobilnya. Saya ingat harga kaca spion itu Rp 2.000. Tapi uang senilai itu, pada tahun 1970, sangat besar. Terutama bagi ibu yang mengandalkan penghasilan dari menjahit baju. Sebagai gambaran, ongkos menjahit baju waktu itu Rp 1.000 per potong. Satu baju memakan waktu dua minggu. Dalam sebulan, order jahitan tidak menentu. Kadang sebulan ada tiga, tapi lebih sering cuma satu. Dengan penghasilan dari menjahit itulah kami ibu, dua kakak, dan saya harus bias bertahan hidup sebulan.

Setiap bulan ibu harus mengangsur ganti rugi kaca spion tersebut. Setiap akhir bulan sang pemilik mobil, atau utusannya, datang untuk mengambil uang. Begitu berbulan-bulan. Saya lupa berapa lama ibu harus menyisihkan uang untuk itu. Tetapi rasanya tidak ada habis-habisnya. Setiap akhir bulan, saat orang itu datang untuk mengambil uang, saya selalu ketakutan. Di mata saya dia begitu jahat. Bukankah dia kaya? Apalah artinya kaca spion mobil baginya? Tidakah dia berbelas kasihan melihat kondisi ibu dan kami yang hanya menumpang di sebuah garasi? Saya tidak habis mengerti betapa teganya dia. Apalagi jika melihat wajah ibu juga gelisah menjelang saat-saat pembayaran tiba. Saya benci pemilik mobil itu. Saya benci orang-orang yang naik mobil mahal. Saya benci orang kaya.

Untuk menyalurkan kebencian itu, sering saya mengempeskan ban mobil-mobil mewah. Bahkan anak-anak orang kaya menjadi sasaran saya. Jika musim layangan, saya main ke kompleks perumahan orang-orang kaya. Saya menawarkan jasa menjadi tukang gulung benang gelasan ketika mereka adu layangan. Pada saat mereka sedang asyik, diam-diam benangnya saya putus dan gulungan benang gelasannya saya bawa lari. Begitu berkali-kali. Setiap berhasil melakukannya, saya puas. Ada dendam yang terbalaskan. Sampai remaja perasaan itu masih ada. Saya muak melihat orang-orang kaya di dalam mobil mewah. Saya merasa semua orang yang naik mobil mahal jahat. Mereka orang-orang yang tidak punya belas kasihan. Mereka tidak punya hati nurani.

Nah, ketika sudah bekerja dan rindu pada gado-gado yang dulu semasa kuliah begitu lezat, saya dihadapkan pada kenyataan rasa gado-gado itu tidak enak di lidah. Saya gundah. Jangan-jangan sayalah yang sudah berubah. Hal yang sangat saya takuti. Kegundahan itu saya utarakan kepada istri. Dia hanya tertawa. ”Andy Noya, kamu tidak usah merasa bersalah. Kalau gado-gado langgananmu dulu tidak lagi nikmat, itu karena sekarang kamu sudah pernah merasakan berbagai jenis makanan. Dulu mungkin kamu hanya bisa makan gado-gado di pinggir jalan. Sekarang, apalagi sebagai wartawan, kamu punya kesempatan mencoba makanan yang enak-enak. Citarasamu sudah meningkat,” ujarnya. Ketika dia melihat saya tetap gundah, istri saya mencoba meyakinkan, “Kamu berhak untuk itu. Sebab kamu sudah bekerja keras.”

Tidak mudah untuk untuk menghilangkan perasaan bersalah itu. Sama sulitnya dengan meyakinkan diri saya waktu itu bahwa tidak semua orang kaya itu jahat. Dengan karir yang terus meningkat dan gaji yang saya terima, ada ketakutan saya akan berubah. Saya takut perasaan saya tidak lagi sensisitif. Itulah kegundahan hati saya setelah makan gado-gado yang berubah rasa. Saya takut bukan rasa gado-gado yang berubah, tetapi sayalah yang berubah. Berubah menjadi sombong. Ketakutan itu memang sangat kuat. Saya tidak ingin menjadi tidak sensitif. Saya tidak ingin menjadi seperti pemilik mobil yang kaca spionnya saya tabrak.

Kesadaran semacam itu selalu saya tanamkan dalam hati. Walau dalam kehidupan sehari-hari sering menghadapi ujian. Salah satunya ketika mobil saya ditabrak sepeda motor dari belakang. Penumpang dan orang yang dibonceng terjerembab. Pada siang terik, ketika jalanan macet, ditabrak dari belakang, sungguh ujian yang berat untuk tidak marah. Rasanya ingin melompat dan mendamprat pemilik motor yang menabrak saya. Namun, saya terkejut ketika menyadari yang dibonceng adalah seorang ibu tua dengan kebaya lusuh. Pengemudi motor adalah anaknya. Mereka berdua pucat pasi. Selain karena terjatuh, tentu karena melihat mobil saya penyok. Hanya dalam sekian detik bayangan masa kecil saya melintas. Wajah pucat itu serupa dengan wajah saya ketika menabrak kaca spion. Wajah yang merefleksikan ketakutan akan akibat yang harus mereka tanggung. Sang ibu, yang lecet-lecet di lutut dan sikunya, berkali-kali meminta maaf atas keteledoran anaknya. Dengan mengabaikan lukanya, dia berusaha meluluhkan hati saya. Setidaknya agar saya tidak menuntut ganti rugi. Sementara sang anak terpaku membisu. Pucat pasi. Hati yang panas segera luluh. Saya tidak ingin mengulang apa yang pernah terjadi pada saya. Saya tidak boleh membiarkan benih kebencian lahir siang itu. Apalah artinya mobil yang penyok berbanding beban yang harus mereka pikul. Maka saya bersyukur. Bersyukur pernah berada di posisi mereka. Dengan begitu saya bisa merasakan apa yang mereka rasakan. Setidaknya siang itu saya tidak ingin lahir sebuah benih kebencian. Kebencian seperti yang pernah saya rasakan dulu. Kebencian yang lahir dari pengalaman hidup yang pahit.

`The End`

sumber: Kick Andy